Pengertian Ilmu Ragasukma Dan Proses Melepas Sukma Dari Tubuh

Halo juragan… Ilmu Ragasukma adalah teknik melepas sukma keluar dari tubuh fisik yang bisa dilakukan dengan beberapa cara, seperti: meditasi (bersemedi), dzikir (membaca doa dalam hati), dan olah nafas. Nama lain ragasukma adalah: meraga sukma, rogosukmo, ngrogo sukmo, atau rogo sukmo, yang pada intinya adalah melepas sukma keluah dari badan jasmani.

Untuk menguasai ilmu ini adalah dengan cara berlatih dan meminta bimbingan seorang guru.Ragasukma ini merupakan ilmu tingkat tinggi dan lebih tinggi dari ilmu terawangan. Namun, ilmu terawangan ini memiliki resiko yang lebih besar daripada ilmu ragasukma, karena ilmu terawangan melibatkan kontraksi antara manusia dengan makhluk halus.

Salah satu resiko terberat dari ilmu terawangan adalah si pelaku ilmu bisa gila jika sampai sukmanya terjebak di alam gaib dan tidak bisa kembali ke alam dunia. Tentang ilmu terawangan bisa anda baca di Pengertian Ilmu Terawangan Dan Proses Menembus Alam Gaib.

Image by: vistoenlaweb.org 

Ragasukma bisa dilakukan dengan cara duduk bersila maupun berbaring di lantai, namun tidak boleh sampai tertidur. Karena jika sampai tertidur maka akan membuat orang tersebut tindihan, artinya tidur dan sulit bernafas.

Ragasukma Tingkat Pertama

* Ragasukma tingkat pertama dilakukan dengan olah nafas. Caranya adalah diawali dengan menarik nafas perlahan-lahan disertai membayangkan cahaya putih masuk melalui ubun-ubun. Lalu masuk ke tubuh dan berhenti di dada, lalu bergerak turun sampai ke ujung kaki dan kemudian kembali lagi ke atas melalui sumsum tulang belakang dan akhirnya keluar melalui ubun-ubun. Kemudian diulangi lagi seperti awal sampai mencapai hitungan tertentu.

Cara ini harus dilakukan secara rutin setiap hari sampai akhirnya sukma bisa keluar melalui ubun-ubun. Jika sudah pernah mengeluarkan sukma dari dalam tubuh setidaknya sebanyak 9 kali berturut-turut, maka orang tersebut bisa mengeluarkan sukmanya sewaktu-waktu dengan mudah tanpa bersemedi terlalu lama. Selanjutnya sukma tersebut bisa berkeliling kemana-mana sesukanya.

Ragasukma Tingkat Tinggi

* Ragasukma tingkat tinggi dilakukan dengan cara bersemedi atau meditasi. Tujuannya menemui saudara empat kelima pancer. Ragasukma tingkat tinggi ini juga disebut ilmu slamet atau juga disebut ilmu sejati. Dalam tradisi jawa ilmu ini merupakan pedoman dasar dalam belajar ilmu jawa. Seseorang tidak akan bisa menyerap ilmu dahsyat jika belum menguasai ilmu yang satu ini. Karena ilmu saudara kembar ini merupakan wadah untuk mengantongi aji kesaktian lainnya.

Ragasukma tingkat tinggi dilakukan dengan duduk bersila dan menyatukan pikiran dan hati. Jika pikiran bisa bersatu dengan hati, maka orang tersebut akan bisa melihat wajahnya sendiri. Atau dikatakan telah mengenal jatidiri.

Pada saat melihat wajahnya sendiri tersebut, sebenarnya orang ini telah berhasil melepas sukma dan langsung menembus alam gaib tingkat tinggi, yaitu alam ruh dan bertemu ruh suci. Disitu akan terjadi pertemuan antara ruh suci dan sukma sejati yang tak lain adalah ruh orang itu sendiri.

* Di kalangan spiritualis jawa, orang yang sudah mahir dan berpengalaman dalam melakukan pengembaraan di segala macam alam jin dikatakan masih belum bisa apa-apa. Dan jika sudah bisa melihat wajahnya sendiri, barulah orang ini dikatakan sedikit mengerti. Karena masih ada lagi tingkatan yang lebih sempurna selain hanya melihat wajahnya sendiri.

Namun jika sudah berhasil mencapai tingkat kesempurnaan yang lebih tinggi, maka barulah seseorang itu dikatakan bisa dan mengerti. Orang yang telah mencapai tingkat kesempurnaan ini akan sadar bahwa sebenarnya tidak ada orang sakti di jagat ini, karena semua makhluk yang ada di alam semesta ini berada dibawah kendali Sang Pencipta, yakni Tuhan Yang Maha Esa.

Dan tidak ada tempat terindah di seluruh jagat ini kecuali berada di pangkuan illahi. Inilah ilmu tertinggi yang sebenarnya. Orang jawa juga menyebutnya ilmu slamet, artinya ilmu selamat dunia dan akhirat.

Di kalangan masyarakat jawa, orang seperti ini disebut “pintar tanpa guru dan sakti tanpa kadigdajayaan”. Artinya orang yang tidak memiliki guru tetapi bisa mengerti segala hal karena yang menjadi gurunya adalah hati nurani yang sudah jernih, dan tidak memiliki aji kesaktian namun ucapannya bisa menundukkan halilintar. Hanya orang-orang yang bisa meninggalkan kesenangan duniawi yang bisa menguasai ilmu ini.

* Tokoh jawa yang menguasai ilmu ini diantaranya adalah Sunan Kalijaga beserta para murid-muridnya, seperti Ki Ageng Selo. Dikisahkan Ki Ageng Selo pernah menangkap petir yang mencoba menyambar dirinya di daerah Demak, Jawa Tengah. Petir ditangkap dan dipaksa berjanji tidak akan menyambar anak cucu Ki Ageng Selo sampai akhir zaman. Akhirnya hingga kini tidak pernah ada orang yang terkena sambaran petir di daerah Demak meskipun halilintar sering menyambar-nyambar dengan dahsyatnya di saat musim hujan.

Kisah lain, Bung Karno pernah berubah menjadi 25 orang ketika terjadi percobaan penembakan atas dirinya pada peristiwa Cikini tahun 1965. Selain itu, Bung Karno bisa menguasai bahasa apapun tanpa belajar. Dimana kaki berpijak, Bung Karno bisa menguasai bahasa daerah itu. Masyarakat jawa meyakini Bung Karno memiliki ilmu sejati.

Sumber: Hasil wawancara dengan para tokoh spiritualis dan murid putra putri di perguruan ilmu jawa di Babadan Rukun dan Kenjeran, Surabaya. Jangan lupa baca juga Bukti Allah Menjadikan Manusia Pemimpin di Muka Bumi.

Bagikan:
73 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.