vps murah

Home / Alam / Sejarah

Selasa, 30 Juli 2013 - 20:16 WIB

Livingstone – Penjelajah Barat Pertama di Afrika

Pada tahun 1856, seorang misionaris asal Skotlandia bernama Dr David Livingstone menjadi salah satu penjelajah Barat pertama yang menjelajahi seluruh benua Afrika dengan berjalan kaki, melintasi dari samudera Atlantik hingga Samudera Hindia.

Penemuannya mengisi lubang besar di peta benua, termasuk penemuan besar Victoria Falls (air terjun victoria yang terletak di perbatasan Zambia dan Zimbabwe. Sebuah prestasi yang bersejarah. Salah satu penjelajah terbesar Afrika membuat cerdas. Para wisatawan bisa menjelajah setiap hari atau setiap tahun dengan mengikuti jejaknya (napak tilas) melalui Zambia.

David Livingstone, orang Eropa pertama yang menemukan Victoria Falls yang terletak di perbatasan Zambia dan Zimbabwe. Menjelajahi benua Afrika dengan berjalan kaki. Sebuah prestasi besar. (Maridel Reyes)

Lahirnya Sang Penjelajah Livingstone

Tahun 2013 merupakan ulang tahun ke-200 kelahiran sang penjelajah. Dengan demikian perayaan David Bicentennial Livingstone sedang berlangsung di kota Zambia Livingstone sampai bulan November. Kegiatan yang direncanakan meliputi penerimaan sampanye dan kembang api pada hari ulang tahun Livingston, 19 Maret, festival budaya Juni dan karnaval yang mewakili negara-negara Afrika yang dieksplorasi. Sebuah perlombaan di bulan September di Sungai Zambezi dan 16 November memorial di Pulau Livingstone, di mana sang penjelajah pertama kali melihat air terjun Victoria Falls.
Sebagai penghormatan kepada sang penjelajah. Saat Anda mendekati Victoria Falls dari kota terdekat Livingstone, Anda melewati sebuah patung yang lebih besar dari kehidupan sang petualang. (Maridel Reyes)

Victoria Falls

Sebelum Anda melihat air terjun Victoria, Anda bisa mendengar dan merasakannya. Saat Anda berjalan di sepanjang jalan ke pintu masuk, suara air gemuruh bergolak dan wajah Anda terkena angin lembab dan kabut.

Dengan 2km lebar dan 100m tinggi, Victoria Falls adalah tirai air terjun terbesar di dunia, dan dua kali lebih lebar dan lebih tinggi dari Niagara Falls (air terjun Niagara) yang melintasi perbatasan antara Ontario dan New York. Pengunjung dapat melihat air terjun dari berbagai titik pandang, dan juga melihat dari helikopter atau pesawat bersayap microlight. Jika berjalan kaki bisa melihat dengan melintasi Jembatan yang membentang lebar disisi air terjun, atau bisa melihat dari bawah.
Gemuruh air. Dengan 2km lebar dan 100m tinggi, Victoria Falls adalah tirai air terjun terbesar di dunia. (Maridel Reyes)

READ  Ada Gunung Tertinggi di Dunia Bernama Mount Everest

Saat Anda mendekati Victoria Falls dari kota terdekat Livingstone, pertama Anda harus melewati patung yang lebih besar dari kehidupan sang explorer. Livingstone adalah orang Eropa pertama yang melihat Victoria Falls dan kemudian menyebarkan berita tentang apa yang dilihat. Berita air terjun besar di Afrika tengah di tengah-tengah abad ke-19 itu sangat menyenangkan, banyak orang menganggap bahwa pusat benua Afrika adalah gurun.

Livingstone menulis tentang air terjun ajaib dalam buku Perjalanan dan Penelitian Misionaris di Afrika Selatan (Missionary Travels and Researches in South Africa). Dalam buku misionarisnya ditulis: “No one can imagine the beauty of the view from anything witnessed in England. It had never been seen before by European eyes, but scenes so lovely must have been gazed upon by angels in their flight.”

Jika diterjemahkan dengan google translate 🙂 artinya begini,”Tidak ada yang bisa membayangkan keindahan pemandangan dari apa pun disaksikan di Inggris itu belum pernah terlihat sebelumnya oleh mata Eropa, tapi adegan begitu indah pasti menatap, oleh malaikat dalam penerbangan mereka”.

Tidak ada yang bisa membayangkan keindahan pemandangan dari apa pun disaksikan di Inggris itu belum pernah terlihat sebelumnya oleh mata Eropa, tapi adegan begitu indah pasti menatap oleh malaikat dalam penerbangan mereka”.
Sebuah ilusi berair. Sebuah dinding batu alam tepat di bawah permukaan air menghentikan Anda dari siraman di tepi air terjun. (Maridel Reyes)

Livingstone Museum

Terletak sekitar 20 km dari Victoria Falls di kota Livingstone adalah meseum terbesar dan tertua di Zambia. Didirikan pada tahun 1930, museum ini memiliki empat galeri yang difokuskan pada negara dan budaya masyarakat setempat, mencakup arkeologi, seni etnografi dan sejarah alam. Anda juga akan melihat pajangan barang-barang pribadi Livingstone, seperti peralatan medis dan instrumen musik, peta luas dan jurnal yang menggambarkan rute-nya, dan model tulang lengan hancur yang digunakan untuk mengidentifikasi tubuh Livingstone ketika itu kembali ke Inggris setelah kematiannya.

READ  Hari Perempuan Internasional 2014 - International Women's Day

Pulau Livingstone

Livingstone pertama kali melihat Victoria Falls dari Pulau kecil (pulau Livingstone) yang berada di sungai Zambezi di bibir air terjun. Pada tahun 1857 ia menulis: “Memandang dengan kagum ke ambang, saya mengintip ke dalam persewaan besar yang telah dibuat dari bank untuk bank Zambezi luas … pemandangan yang paling indah yang saya saksikan di Afrika.”

Chitambo

Tempat lain, 247km utara dari Victoria Falls adalah kota Chitambo. Dan sekitar 30km lainnya adalah terdapat sebuah desa kecil bernama Chirundu, di mana Livingstone meninggal pada bulan Mei 1873 akibat terserang malaria selama eksplorasinya di sungai utara Danau Bangeweulu. Tanggal kematiannya dan tiga nama hambanya yang dipahat ke pohon, dan kini cairn besar menandai tempat di mana pohon yang digunakan untuk berdiri. Tubuhnya dibalsem, lalu dibungkus di dalam kulit kayu dan kain layar, dan hamba-hambanya membawanya ke Zanzibar untuk kemudian dikirim kembali ke Inggris.

Lower Zambezi National Park

Tentang 45km timur ibukota Zambia Lusaka dan 373km timur laut dari Livingstone adalah Lower Zambezi National Park yang menawarkan kesempatan untuk menjelajahi sungai Zambezi, seperti yang dilakukan oleh Livingstone di masa kejayaannya. Pada tahun 1842, ia memulai ekspedisi empat tahun untuk menemukan rute dari Zambezi atas ke pantai timur dekat Mozambik.

Sebagai salah satu misionaris medis pertama yang memasuki Afrika Selatan dan orang Eropa pertama yang menjelajahi daerah, pengamatan Livingstone mengisi kesenjangan besar dalam pengetahuan barat Afrika tengah dan selatan. Dan sementara tujuan awal adalah untuk menyebarkan agama Kristen dan membawa perdagangan ke daerah ini, kemudian misi difokuskan pada mengakhiri perdagangan budak di Afrika, menjelajahi Zambezi dan anak sungainya, dan kemudian ia menemukan sumber sungai Nil.

Praktis

Tour operator Robin Pope Safaris and Club Travel merayakan prestasi Livingstone pada tahun 2013 dengan menawarkan paket yang menelusuri perjalanannya, memungkinkan para wisatawan petualang untuk melakukan semua hal yang Livingstone telah melakukan berabad-abad sebelumnya, seperti melihat permainan, berperahu, hiking, tracking badak, wisata budaya dan berlayar.

Share :

Baca Juga

Alam

Manfaat Hutan Hujan Tropis Indonesia

Google Doodles

Audrey Hepburn, Penari Ballet Yang Menjadi Aktivis Kemanusiaan

Sejarah

Candi Saturnus Peninggalan Bersejarah Kerajaan Romawi Kuno

Alam

Bandara Bahaya Juancho E. Yrausquin Airport Pulau Saba Karibia

Alam

Bandara Bahaya Qamdo Bamda Airport Tibet

Alam

AI Metro, Kereta Bawah Tanah di Hong Kong

Alam

Bandara Ekstrim Gustaf III Airport Saint Barthélemy di Karibia

Alam

Kereta Gantung Maut Logam Peti Mati