vps murah

Home / Satwa Liar

Selasa, 28 Februari 2012 - 10:12 WIB

Cheetah Hewan Pelari Tercepat di Dunia

African Cheetah (Acinonyx jubatus) – Ini adalah fakta yang telah diakui bahwa kecepatan berlari cheetah tidak dapat ditandingi oleh hewan darat apapun. Hanya Cheetah sebagai makhluk pelari tercepat. Ada beberapa perbedaan pendapat pada kecepatan maksimum cheetah di berbagai sumber. Hal tentang cheetah yang paling umum adalah bahwa rentang kecepatan mereka di sekitar 60 mph ke 75 mph, maka bisa disimpulkan bahwa kecepatan maksimum rata-rata adalah 70 mph. Ini benar-benar luar biasa.

Dibandingkan dengan singa dan macan tutul, cheetah memiliki tubuh lebih ramping dan lebih panjang untuk ukuran seperti itu. Meskipun seekor cheetah tidak berarti kecil, fitur-fiturnya lebih kecil dibandingkan dengan kucing-kucing besar lainnya. Ini adalah fitur fisik yang diperlukan untuk memungkinkan kecepatan maksimum. Misalnya kepala kecil dan leher yang ramping menghasilkan gerakan lincah ketika sedang beraksi.

Kaki panjang dan tulang belakang fleksibel memungkinkan mereka untuk mengambil langkah lebih panjang dan lebih baik. Hewan ini memiliki kaki empuk yang menciptakan gerakan cepat dan cakarnya tidak dapat ditarik kembali sepenuhnya yang memungkinkan mereka untuk berpegangan ditanah saat sedang berlari. Selain dari struktur tubuh yang ideal ramping, cheetah juga memiliki ekor yang unik yang dirancang untuk berlari cepat. Ia memiliki ekor panjang yang dapat digunakan untuk menjaga keseimbangan ketika sedang berlari dalam kecepatan tinggi.

READ  Jaguarundi Kucing Liar Hutan Amerika

Bagi cheetah, kecepatan adalah segalanya. Ini adalah modal penting yang memungkinkan mereka untuk berburu yang efisien dengan cara mereka sendiri yang unik. Cheetah biasanya tampil mengejar mangsa di hamparan tanah yang luas. Namun ini bukan cara cheetah dalam memulai sesi berburu. Untuk menghemat energi, cheetah diam-diam mengamati dan mendekati mangsanya yang sedang diincar. Ketika mangsanya mulai menyadari dan mulai bergerak, cheetah langsung melepaskan ledakan cepat dan langsung mengejar dengan kecepatan dahsyatnya.

Setelah mangsanya berhasil diterkam, cheetah akan menggulingkan tubuhnya dan berpegangan pada leher mangsanya dengan menggunakan gigi untuk mencekik, hingga mangsanya tidak bisa bernafas. Biasanya cheetah berburu di siang hari. Garis-garis hitam yang mulai dari sisi mata hingga sisi mulutnya berfungsi untuk melindunginya dari silau matahari ketika berburu.

READ  Bobcat Kucing Hutan Amerika Utara

Salah satu kelemahan utama dari kecepatan cheetah adalah bahwa dibutuhkan banyak energi dari cheetah. Jika berlari pada kecepatan tertinggi dalam waktu satu atau dua menit, maka mereka akan menjadi lelah. Oleh karena itu, seekor cheetah akan membiarkan calon mangsanya lolos jika mereka tidak bisa menangkapnya dengan cepat.

Cheetah juga harus menghemat energi karena mereka mungkin perlu kecepatan untuk menghindari predator lainnya. Karena biasanya setelah menangkap seekor mangsa dengan kecepatan cheetah yang luar biasa, predator lain yang lebih besar dan lebih kuat akan mencoba untuk merebut mangsanya. Namun, biasanya cheetah adalah lebih memilih untuk menghindari konfrontasi yang berpotensi menimbulkan bencana bagi dirinya dengan bergerak menjauh. Ini adalah keputusan yang baik bagi cheetah karena tubuh yang ramping dan mulut yang kecil tidak akan mampu melawan agresor seperti singa yang semua bagian tubuhnya dirancang lebih besar.

Cheetah adalah seekor binatang yang pada setiap bagian tubuhnya dirancang memiliki kedahsyatan yang telah disesuaikan dengan alam habitatnya.

Share :

Baca Juga

Satwa Liar

Armadillo, Trenggiling Dari Benua Amerika

Satwa Liar

Sejarah Dan Foto-foto Asli Harimau Bali Yang Sudah Punah

Satwa Liar

Burung Puffin Atlantik (Fratercula arctica)

Satwa Liar

Gajah Afrika Mamalia Darat Terbesar di Dunia

Satwa Liar

Buaya Reptil Zaman Purba

Satwa Liar

Common Krait, Ular Berbisa India Paling Mematikan

Satwa Liar

Fakta Tentang Bison Banteng Amerika

Satwa Liar

Beluga Whale, Ikan Paus Putih di Samudera Arktik