vps murah

Home / Alam / Reportase

Selasa, 30 Juli 2013 - 15:52 WIB

Arkeolog Temukan Situs Makam Raja Richard III

Penemukan kembali tempat peristirahatan terakhir Raja Richard III telah menyingkap misteri lagi di musim panas ini. Alat berat excavator akhirnya mengangkat tutup peti mati batu berat abad pertengahan yang ditemukan di lokasi di Leicester, Inggris, hanya untuk mengungkapkan fakta lain siapa di dalam peti mati.
Sebuah “peti mati di dalam ppeti mati” ini diperkirakan telah disegel pada abad 13 atau 14, lebih dari 100 tahun sebelum Richard, seorang raja Inggris terkenal yang tewas dalam pertempuran, dan menerima prosesi pemakaman tergesa-gesa pada tahun 1485.

Seperti dilansir news.yahoo.com. tim arkeolog dari Universitas Leicester berpikir makam di biara Grey Friars ini mungkin berisi salah satu pendiri biara atau seorang ksatria pada abad pertengahan.

livescience.com

“Kami tidak tahu siapa yang didalamnya,” mengutip pernyataan dari universitas.

Bagian luar peti batu berukuran sekitar 7 kaki (2,1 meter) dan panjang 2 kaki (0,6 meter) dan lebar di bagian kepala 1 kaki (0,3 meter). Delapan orang diperlukan untuk membuka tutupnya.

Peti mati di dalam kotak telah dibawa ke universitas, dimana peneliti akan melakukan tes untuk menentukan cara paling aman untuk membukanya tanpa merusak sisa-sisa. Namun sejauh ini, mereka sudah bisa melihat bagian kaki melalui lubang di bagian bawah peti mati.

READ  Sungai di Indonesia Tercemar 76%, Biaya Produksi Air Bersih Mahal 100%

Para arkeolog menduga kuburan ini mungkin milik salah satu pendiri Grey Friar: Peter Swynsfeld, yang meninggal pada tahun 1272, atau William Nottingham yang meninggal pada tahun 1330. Records juga menyarankan “seorang ksatria yang disebut Mutton, walikota Leicester,” dimakamkan di situs. Menurut para peneliti, nama ini mungkin merujuk pada abad ke-14 ksatria Sir William de Moton dari Peckleton, yang meninggal antara 1356 sampai 1362.

“Tak satu pun dari tim kami pernah melihat peti mati yang dalam peti batu sebelumnya,” arkeolog Mathew Morris, direktur situs Grey  Friars, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami sekarang akan perlu mengetahui bagaimana untuk membukanya dengan aman, karena kita tidak ingin merusak isi ketika kita membuka tutupnya.”

livescience.com

Richard III, raja terakhir dari House of York, memerintah dari 1483 sampai 1485, ketika itu ia tewas dalam pertempuran selama Perang Roses. Dia menerima penguburan cepat di biara Grey Friars di Leicester sebagai defeater, kemudian Henry Tudor naik tahta.

Kenaikan Richard dalam kekuasaan itu memicu kontroversial. Dua keponakan mudanya yang mengklaim takhta, lenyap dari Menara London sesaat sebelum Richard menjadi raja, yang menyebabkan rumor bahwa mereka telah dia mereka bunuh. Setelah kematian Richard dan reputasinya sebagai haus kekuasaan dari dinasti Tudor ditulis oleh William Shakespeare sebagai “Richard III.” Sementara itu, biara Grey Friars hancur dalam abad ke-16 selama Reformasi Protestan dan reruntuhannya menjadi agak hilang dari sejarah.

READ  Keajaiban Alam Pulpit Rock di Preikestolen, Norwegia

Mengatur keluar untuk menemukan raja yang hilang, arkeolog mulai menggali di bawah tempat parkir di Leicester musim panas lalu di mana mereka percaya bahwa mereka akan menemukan reruntuhan Grey Friars. Mereka segera menemukan sisa-sisa biara dan kerangka yang dilanda pertempuran yang kemudian dikonfirmasi melalui analisis DNA adalah kerangka milik Richard III.

Dalam upaya untuk mempelajari lebih lanjut tentang gereja di mana Richard dimakamkan beserta orang lain dimakamkan di sampingnya, dimulai menggali di situs pada awal Juli.

Sebuah pusat pengunjung Raja Richard III sedang dibangun di situs tersebut dan pengaturan yang dilakukan untuk reinter tulang raja. Katedral Leicester baru ini meluncurkan biaya senilai $ 1,5 juta (£ 1.000.000) berencana untuk mengambil raja di dalam kuburan untuk kebangkitan di dalam gereja dengan perayaan hari minggu menjelang reinterment tersebut. [news.yahoo.com]

Share :

Baca Juga

Alam

Kinzua Skywalk, Jembatan Tertinggi dan Terpanjang di Dunia

Alam

Mengapa Manusia Tidak Bisa Membasmi Hama Tikus?

Blogger

Submit Artikel ke Situs Web Direktori Ternyata Berdampak Buruk

Reportase

Foto Miss Italy Sarah Baderna Menanam Pohon di Bali

Reportase

Frekuensi Update Para Blogger Meningkat Tajam

Reportase

SBY Undang 20 Fesbuker Hadiri Kopdar Pamitan di Istana Kepresidenan Yogyakarta

Alam

Bandara Bahaya Qamdo Bamda Airport Tibet

Alam

Kawah Ijen, Danau Air Asam Terbesar di Dunia