VPS Hosting MurahWebsite Ini Dalam Perlindungan Allah SWT

Tool Yang Terlupakan di SEO : Schema Markup

Pada artikel ini kami akan berbagi rahasia, mungkin salah satu rahasia terbesar dalam pemasaran digital saat ini. Sebuah rahasia yang berdampak sangat baik karena bisa mengubah cara pelanggan Anda berinteraksi dengan brand Anda.

Sebenarnya bukan benar-benar rahasia, namun lebih dari sebuah alat terlalu diabaikan dalam SEO, yaitu Schema Markup.

schema-markup

Sebelum Anda klik keluar dari halaman ini, baca dulu dua kutipan berikut dari orang yang tahu di Google dan Bing / Yahoo, perusahaan yang, menurut comScore Maret 2014, secara kolektif menguasai 96,2% dari pasar pencarian:

“Secara umum, semakin banyak markup yang ada, seperti skema, video atau apa pun, semakin mudah search engine menafsirkan apa yang benar-benar penting pada sebuah halaman,” kata Matt Cutts, kepala tim spam web Google.

Ungkapan ini baru saja diposting oleh Duane Forrester, Senior Product Manager untuk Bing:

… Bila konten Anda ditandai, kita dapat menggunakan data tersebut untuk membuat pengalaman pencarian yang lebih kaya … menandai konten Anda sendiri tidak mengarah langsung ke peringkat yang lebih tinggi … Ketika kita mengaktifkan pengalaman yang kaya dalam SERPs kami, sering didukung oleh data yang telah ditandai Namun, klik suku konten yang sering melebihi tradisi RKPT. Manfaatnya sudah jelas …

Schema Markup memberikan search engine informasi yang terstruktur yang dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas hasil pencarian; pengguna berakhir dengan hasil pencarian yang lebih rinci dan akurat.

Kami bukan ahli, tapi jika ada sesuatu yang baik untuk search engine dan pengguna (pelanggan), mungkin juga baik untuk bisnis.

Kedengarannya bagus; tapi apa itu Schema Markup?

Sekilas Schema Markup

Schema Markup adalah suatu bentuk microdata yang digunakan untuk menanamkan metadata HTML terstruktur (“data tentang data”)  dengan konten halaman web yang ada untuk memberikan pengalaman browsing yang lebih kaya bagi pengguna. Schema Markup menggunakan proses standar dan kosa kata yang mendasari untuk penambahan rincian internal ke konten eksternal halaman web agar search engine lebih mudah membaca dan “mengerti” konten.

Deskripsi ringkas dan tajam Schema Markup yang saya temukan berasal dari Neil Patel dari Kissmetrics: “Schema Markup memberitahu search engine apa maksud data Anda, bukan hanya apa yang dikatakannya.”

Dalam upaya untuk merampingkan proses markup HTML, Google, Microsoft, Yahoo dan sekarang Yandex telah bersama-sama menciptakan Schema Markup umum. Hasil kerja kolektif mereka adalah situs schema.org, yang memiliki tujuan yang dinyatakan untuk meningkatkan fungsi dari internet dengan menciptakan seragam terstruktur Data markup “skema” yang saling didukung oleh semua search engine.

Berikut ini (sebagian) bagaimana schema.org menjelaskan alasannya:

Markup pada halaman membantu search engine memahami informasi pada halaman Web dan memberikan hasil yang lebih kaya. Sebuah kosakata markup bersama memudahkan webmaster memutuskan Schema Markup dan mendapatkan manfaat yang maksimal.

Schema Markup dan SEO

Agar sepenuhnya memahami dampak dari Schema Markup pada SEO, pahami hubungan integral dari Schema Markup dan pencarian semantik, evolusi generasi berikutnya dari teknologi pencarian.

Digunakan oleh semua pencari utama (dan sosial) mesin untuk berbagai tingkat, pencarian semantik meningkatkan yang ada, sistem “statis” yang mengenali permintaan pencarian sebagai kelompok keyword “string” agar lebih dinamis, konteks berbasis sistem yang memahami referensi “hal-hal” yang sebenarnya, seperti ide atau badan.

Selain itu, dengan beralih ke algoritma berbasis konteks, Google dan Bing sedang meningkatkan fungsi search engine mereka dalam persiapan untuk Internet of Things (IOT), sebuah dunia yang lebih digital di mana hampir setiap “semua hal” (termasuk manusia) dijiwai dengan satu atau lebih komputer kecil atau sensor pintar, semua transmisi aliran data ke Internet (makanya dinamakan Internet of Things).

Informasi tambahan yang disediakan oleh halaman web yang di-markup dengan benar membantu sadar semantik, crawler pencarian proto-AI lebih memahami makna kontekstual dari konten halaman, membantu mereka untuk mengenali konten sebagai “sesuatu” atau badan. Karena halaman di-markup dengan benar menjelaskan berbagai aspek dari isi halaman, search engine lebih mampu menghasilkan informasi yang lebih rinci tentang konten halaman dalam hasil pencarian.

Skema dari Schema.org

Schema.org menggunakan format microdata untuk menciptakan sebuah sistem klasifikasi kategori entitas atau skema, berdasarkan seperangkat karakteristik atau sifat unik untuk masing-masing kategori. Kategori-kategori ini atau “jenis” sebagai situs yang mengacu kesana, diatur dalam struktur hirarki dari jenis induk yang terluas untuk diperinci ke jenis sub-entitas.

Daftar jenis skema agak besar dan tampaknya akan tumbuh hampir setiap hari; pasti ini akan terus berlanjut karena lebih banyak webmaster dan pengembang bekerja dengan Schema Markup. Cara terbaik untuk konsep jenis skema dan sub-jenis adalah menuju halaman melalui daftar lengkap di situs schema.org.

CATATAN: Bagi Anda yang ingin bermain-main dengan Schema Markup tapi takut akan kompleksitas, Google telah menciptakan Structured Data Markup Helper.

Tanpa terhenti di minutia Schema Markup (yang terlalu mudah untuk dilakukan), dalam arti luas, Schema Markup memberikan win-win solution bagi ketiga pihak:

1) search engine, yang harus terus menerus meningkatkan pengalaman pengguna untuk menjaga / meningkatkan pangsa pasar pencarian mereka,

2) pengguna, yang menerima hasil pencarian yang lebih baik, dan

3) usaha yang memanfaatkan Schema Markup sebagai senjata mutakhir SEO.

Schema Markup: Masih Baru

Menurut data yang diterbitkan oleh Searchmetrics, sementara 36,6 persen dari hasil pencarian Google menyertakan setidaknya satu potongan kaya informasi yang diperoleh dari kode markup Schema.org, hanya 0,3 persen dari situs web menggunakan Schema Markup. Kurang dari 1/3 dari 1 persen.

Berikut potongan lain yang menarik dari penelitian. Meskipun search engine utama belum secara resmi mengakui dampak positif dari Schema Markup pada SERPs (peringkat halaman di search engine), Searchmetrics menemukan bahwa halaman dengan integrasi schema.org berperingkat lebih baik dengan rata-rata empat posisi dibandingkan dengan halaman tanpa schema.org.

Apakah Schema Markup senjata baru SEO? Mungkin bukan; dunia pemasaran digital yang sudah terlalu menyebar dan canggih untuk itu. Namun, jika bisnis Anda mencari strategi SEO baru dan efektif, Schema Markup menawarkan  cara yang nyata untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dan menenangkan search engine.

Jangan lupa baca juga Optimasi SEO ? Anda Perlu Tahu Ini.

22 Comments

Add a Comment

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *