VPS Hosting MurahWebsite Ini Dalam Perlindungan Allah SWT

Peringatan Dokter: Virus HPV Beresiko Meningkatkan Kanker Tenggorokan

Infeksi dengan strain tertentu dari virus HPV secara signifikan meningkatkan risiko kanker di bagian belakang tenggorokan, demikian penelitian baru telah ditemukan. Seperti diberitakan daily mail, peneliti berusaha untuk mengidentifikasi bagaimana kehadiran virus HPV 16 dikaitkan dengan kanker tenggorokan.

Mereka membandingkan sampel darah dari 938 pasien dengan kepala dan leher, kanker esofagus (tenggorokan) dan kanker orofaringeal dengan 1599 orang tanpa penyakit.

Hasilnya, mereka menemukan bahwa lebih dari sepertiga dari mereka memiliki kanker oropharyngeal. Di belakang tenggorokan orang-orang juga dilakukan antibodi terhadap salah satu kunci protein HPV yang menyebabkan kanker protein dari virus HPV16 yang disebut E6.

Antibodi ini kemudian dapat dideteksi dalam darah pasien bahkan dalam sampel yang diambil lebih dari 10 tahun sebelum kanker didiagnosis. Sebagai perbandingan, kurang dari satu persen orang tanpa kanker membawa antibodi dalam darah mereka.

E6 protein HPV yang menonaktifkan protein p53 yang dikenal sebagai ‘penjaga genom’ karena melindungi sel dari kerusakan DNA dan perkembangan kanker. Memiliki antibodi terhadap protein ini HPV dalam darah menunjukkan bahwa proses HPV yang menyebabkan kanker ini telah telah diaktifkan sebelumnya.

Ilmuwan Cancer Research UK di University of Oxford memperkirakan bahwa sekitar tujuh persen perempuan dan sekitar 23 persen laki-laki yang membawa antibodi E6 akan mengembangkan kanker oropharyngeal selama 10 tahun ke depan.

Namun pasien dengan kanker oropharyngeal terkait untuk memiliki infeksi HPV lebih mungkin untuk bertahan hidup daripada orang-orang dengan kanker yang tidak terkait infeksi. Lebih dari 80 persen orang dengan HPV16 antibodi dalam darah mereka masih hidup lima tahun setelah didiagnosis, dibandingkan dengan 58 persen dari orang tanpa antibodi.

HPV sudah diketahui meningkatkan risiko mengembangkan serviks, vulva, kanker dan dubur. Gadis berusia 12 sampai 13 tahun di Inggris yang ditawarkan vaksinasi terhadap dua jenis penyebab kanker paling umum HPV, HPV16 dan HPV18. Tapi belum diketahui apakah vaksinasi HPV dapat melindungi terhadap infeksi HPV atau kanker mulut.

Dr Ruth Travis, salah seorang penulis penelitian dan ilmuwan Cancer Research UK di Universitas Oxford, mengatakan: “Hasil ini mencolok memberikan beberapa bukti bahwa infeksi HPV16 dapat menjadi penyebab signifikan dari kanker orofaringeal”.

Sekitar 1.500 orang yang didiagnosis dengan kanker oropharyngeal setiap tahun di Inggris. Dan sekitar 470 orang meninggal karena penyakit ini. Virus HPV dapat menyebar melalui kontak badan.

Dan orang-orang yang memiliki jumlah pasangan yang lebih dari satu memiliki risiko tinggi terinfeksi oleh virus ini, tetapi tidak diketahui apakah ini adalah satu-satunya cara virus dapat menyebar.

Sara Hiom, direktur informasi kesehtan Cancer Research UK mengatakan, “HPV adalah virus yang sangat umum. Sekitar delapan dari 10 orang akan terinfeksi virus ini di beberapa titik dalam hidup mereka”.

“Jika vaksin HPV juga dapat melindungi terhadap infeksi HPV dan kanker, maka bisa memiliki potensi efek perlindungan yang lebih luas, tetapi kami tidak memiliki penelitian yang cukup untuk memberitahu kami”.

“Saat ini kita tahu itu melindungi terhadap perubahan pra-kanker pada serviks dan anus, serta mengurangi risiko genital warts. Jadi penting untuk mengurangi kesenjangan, dan bertujuan untuk penyerapan vaksin tinggi.

“Dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami lebih lanjut tentang infeksi HPV di mulut, bagaimana mereka menyebar, betapa mudahnya bagi tubuh untuk menyingkirkan mereka, dan apa yang terjadi ketika kanker berkembang sehingga kita dapat belajar bagaimana mengurangi beban infeksi HPV di masa depan.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *